Categories: produk

by Admin

Share

Categories: produk

by Admin

Share

Ada beberapa jenis lisplang yang umum digunakan dalam konstruksi bangunan. Masing-masing jenis memiliki karakteristik dan fungsi yang berbeda. Berikut adalah beberapa jenis lisplang yang umum:

1. Lisplang Beton

Lisplang beton adalah jenis lisplang yang terbuat dari bahan beton. Jenis ini biasanya digunakan pada bangunan yang memiliki desain yang lebih kuat dan tahan lama. Kelebihan lisplang beton adalah ketahanannya terhadap cuaca dan kerusakan, sehingga sering digunakan pada bangunan komersial dan industri.

2. Lisplang Kayu

Lisplang kayu adalah alternatif yang lebih estetis dan sering digunakan pada bangunan bergaya tradisional. Namun, lisplang kayu memerlukan perawatan yang lebih intensif karena rentan terhadap kerusakan akibat cuaca dan serangan hama.

Perawatan berkala seperti pengecatan dan perawatan kayu sangat penting untuk menjaga lisplang kayu tetap awet. Tentunya Anda perlu mempertimbangkan hal ini untuk menggunakan jenis lisplang yang satu ini.

3. Lisplang PVC

Jenis lisplang PVC adalah pilihan yang populer karena tahan air dan mudah dipasang. Bahan PVC juga tidak memerlukan perawatan yang rumit. Lisplang PVC biasanya tersedia dalam berbagai warna dan desain, sehingga dapat disesuaikan dengan gaya bangunan.

4. Lisplang Logam

Lisplang logam terbuat dari material seperti aluminium atau baja galvanis. Jenis lisplang ini tahan terhadap korosi dan memerlukan sedikit perawatan. Jenis ini biasanya digunakan pada bangunan komersial dan industri.

Bagaimana Cara Pemasangan Lisplang?

Pemasangan lisplang rumah yang tepat sangat penting untuk memastikan fungsinya dalam melindungi bangunan. Berikut adalah langkah-langkah umum untuk memasang lisplang:

  1. Persiapan area kerja: Langkah pertama adalah mempersiapkan area kerja dengan membersihkan permukaan di sekitar jendela atau pintu di mana lisplang akan dipasang. Pastikan area tersebut bersih dari debu, kotoran, dan cat yang tidak rata.
  2. Pengukuran dan pemotongan: Selanjutnya, ukur dengan teliti area di mana lisplang akan dipasang. Pastikan lisplang memiliki panjang yang cukup untuk menutupi area tersebut. Kemudian potong lisplang sesuai dengan ukuran yang diukur.
  3. Pemasangan lisplang: Pasang lisplang di atas jendela atau pintu dan pastikan bahwa lisplang tersebut terletak dengan rata dan sejajar. Gunakan paku atau sekrup yang sesuai untuk memperbaiki lisplang ke dinding bangunan. Pastikan lisplang terpasang dengan kuat dan aman.
  4. Penutupan sambungan: Jika Anda menggunakan lisplang berbahan PVC, pastikan untuk menutup rapat sambungan antara lisplang. Ini akan mencegah air hujan masuk melalui celah-celah tersebut.
  5. Penyegelan: Setelah lisplang terpasang dengan baik, pastikan untuk menyegel sambungan antara lisplang dan dinding bangunan. Ini akan membantu mencegah kebocoran air hujan.
  6. Finishing: Terakhir, pastikan untuk memeriksa apakah lisplang terpasang dengan rapi dan estetis. Anda juga dapat memberikan lapisan cat atau finishing sesuai dengan keinginan Anda untuk meningkatkan tampilan lisplang.

STAY IN THE LOOP

Subscribe to our free newsletter.

Don’t have an account yet? Get started with a 12-day free trial

Related Posts

  • Perbedaan WF dan H-Beam dari segi bentuk Perbedaan yang paling mencolok adalah bentuknya. Jika diperhatikan dengan detail, H-Beam memiliki bentuk yang lebih menyerupai huruf H dibandingkan dengan besi baja WF. WF memiliki kuping yang lebih besar dibandingkan dengan lebarnya, umumnya dua kali lipat dari lebarnya. Sebaliknya, besi baja H-Beam memiliki dimensi ukuran lebar dan tinggi […]

  • Serba-serbi Atap Spandek Untuk Hunian Elemen utama pada sebuah hunian merupakan atap, ada yang terbuat dari tanah liat maupun atap alderon. Beberapa tahun belakangan ini, penggunaan material atap spandek menjadi cukup popular sebagai pengganti atap genteng tanah liat yang sudah sejak lama digunakan. Atap spandek merupakan salah satu jenis atap rumah yang terbuat dari percampuran bahan alumunium serta […]

  •   Sumber gambar: Google Seperti yang kita sudah ketahui bersama, besi hollow banyak digunakan sebagai salah satu penopang plafon rumah. Tapi tahukah Anda bahwa besi hollow dapat digunakan untuk berbagai keperluan lain? Ini bisa menjadi bahan dasar untuk pagar, teralis minimalis, kanopi, dan lainnya. Berikut beberapa fungsi besi hollow beserta ukurannya: Diameter 40 x 40 mm untuk […]

  • Berdasarkan bentuknya, reng simetris memiliki sisi miring dengan sudut yang identik. Jika digambarkan, profilnya mirip seperti hurup ‘A’ tanpa puncak dan tampak tumpul. Sementara reng asimetris seperti namanya, yaitu tidak simetris. Profil ini punya satu sisi miring, sedangkan lainnya tampak tegak lurus dengan sudut 90 derajat. Reng Asimetris KS Baja Ringan Karena bentuk profil yang […]